oleh

Sindiran Pedas Riza Falepi Menjelang Pemilihan Ketua KAN Koto Nan Godang

Payakumbuh, Suarapribumi.co.id — Wali Kota Payakumbuh, Riza Falepi selaku Dt. Rajo Kaampek Suku mengeluarkan pernyataan pedas yang bernada menyindir menjelang Pemilihan Ketua Kerapatan Adat Nagari (KAN) Koto Nan Godang akan dilaksanakan dalam waktu dekat ini.

Selaku urang asli Koto Nan Gadang, Riza Falepi Dt. Rajo Kaampek Suku tampak geram dengan manuver politik sejumlah oknum yang akan mencoreng arang di kaniang para niniak mamak di Koto Nan Gadang.

“Ambo sekedar mengingatkan, jan lupo jo barih balobeh kito, jan pulo lupo jo patuk dan mungkin,” kata Riza Falepi, Senin (22/2).

Ia mengatakan dirinya mengendus adanya sejumlah para politikus yang berkepentingan pada Pilkada 2024 ingin mengintervensi proses pemilihan Ketua KAN Koto Nan Gadang itu.

“Wajar terjadi karena kepentingan politik selalu mengiringi perubahan strategis di kenagarian namun sepanjang hal itu dalam batas kewajaran dan kesepakatan nagari tentu tidak masalah. Karena adat salingka nagari,” ujarnya.

Lanjut Riza adanya dugaan politisasi itu seperti terjadi dengan paga nagari yang diangkat dari panghulu atau datuak. Menurut Riza sudah terindikasi politik dan bermuara pada kesepakatan-kesepakatan di dalam nagari yang mulai dikesampingkan.

“Paga nagari ini sejatinya nan ka disuruah-suruah dek niniak mamak. Niniak mamak itu dianjuang tinggi, posisinyo ibarat jenderal di tentara. Adat ini salingka nagari, mengapa orang luar ikut campur pula? Urusan Nagari Koto Nan Gadang adalah urusan nagari itu sendiri, aturan dan kesepakatannya tidak bisa diubah kalau tudak sesuai jo barih balobeh dan kesepakatan bersama,” ungkap Riza.

Riza menegaskan jangan sampai niniak mamak dan anak kemenakan di Koto Nan Godang menjadi pion politik oleh urang di luar payakumbuh untuk kepentingan sesaat, apalagi melanggar semua aturan dan kesepakatan nagari dan juga ia meminta anak nagari menghargai niniak mamak.

“Kadang ada yang bukan datuak, bukan siapa siapa, dek (red-karna) pernah di DPRD sudah raso bisa pulo mengatur niniak mamak, siapa dia? Mohon jangan sampai dianggap bodoh niniak mamak Koto Nan Godang, kami paham dan karena kami diam jangan dianggap bisa diatur semua orang, termasuk niniak mamak. Hargai kesepakatan nagori, jangan tungkek mambaok rabah,” katanya.

Riza menyampaikan kalau Niniak mamak boleh bermain politik, tapi Nagari Koto Nan Gadang jangan mau diatur-atur seenaknya oleh orang luar, apalagi jika kredibilitas orang yang bersangkutan masih dipertanyakan.

“Mungkin kami niniak mamak banyak yang sekolah tidak tinggi, tapi kami masih punya hati nurani, masih bisa memegang adat dengan baik, bukan orang yang tidak beradat. Mari urusan Koto Nan Godang diselesaikan dek urang Koto Nan Godang, bukan dek permainan politik orang luar yang hanya butuh kepentingan sesaat. Belum tentu nanti berkuasa dia akan memperhatikan urang Koto Nan Gadang, karena sejatinya dia tidak paham jo urang Koto Nan Gadang,” jelasnya.

Pewarta: Syafri Ario, S. Hum

Komentar

Tinggalkan Balasan